28 Sep 2011

Venice, Italy

Amazing adventure : Italy, itu judul album di facebook saya untuk foto-foto selama di italy, emang bener-bener luar biasa perjalanan saya selama di italy, beberapa minggu yang lalu saya mengunjungi milan & roma, sekarang saya balik lagi tapi di venice, kita mendarat di bandara marcopolo venice. Ini semua gara-gara film the tourist, kakak saya kira bandaranya bener-bener deket sama canal, TEDOOTTT selamat kecewa yang kira itu bener kayak di the tourist, bandara marcopolo jauh dari pusat kota. Kesan pertama sampai venice, WOW MAHAL. Di venice saya & kakak saya belum dapet tempat tinggal, cukup berani dan agak gila sedikit, waktu itu saya naik bus dari bandara dan berenti di suatu tempat yang jauh dari pusat keramaian, dikarenakan saya mau cari tempat tinggal yang murah, ga perlu mimpi jauh jauh buat tinggal di hotel yang deket sama canal biar bisa liat gondola, hari itu saya uda muter-muter di daerah yang ga jelas dan akhirnya dapet 1 hostel yang jauh dari bagus tapi yasudalah 18 euro/malem. Perlu waktu 45 jam naik bus untuk sampai di pusat kota venice. Setelah naro tas dan mandi kita langsung ke pusat kota dan WOW sudah disambut gondola dan bangunan kuno yang indah sekali, Transportasi di sekitar canal : Gondola, Water Bus, Venice Taxi, Traghetto. Dari semua transportasi yang saya sebutin saya cuma nyobain naik water bus itu juga dikarenakan saya capek jalan dan memilih naik water bus. harganya sekitar 1,50 euro one way, Dibandingin naik gondola 60 euro, selama di venice saya ga nyobain yang namanya naik gondola, selain mahal saya juga tidak begitu tertarik, mungkin suatu saat balik kesana sama pacar baru cocok, berduaan sama kakak rasanya, huh (lupakan). Makanannya pun lebih mahal dibandingan dengan harga di roma/milan. Jadi selama di Venice kita belanja di super market untuk menghemat dan beli banyak buah-buahan untuk dibawa kemana kita jalan, cemilan sehat. oh ya kebanyakan orang pada bingung kok saya bisa selalu online, ya jawabannya karna
1.saya tinggal di rumah kenalan selalu ada wifi
2. saya tinggal di hostel yang pastinya ada wifi
3.mcd
4.sebagian taman di eropa menyediakan wifi gratis.
Yang pernah saya baca di salah satu majalah travel kalau venice disebut sebagai "Europe's most romantic cities" saya ga setuju, karna setelah dateng ke venice, Paris tetep yang paling romantis, sebutan yang cocok buat venice ya "City of Water" . Suhu di venice saat ini bener-bener panasa, sekitar 40 C, wajib hukumnya bawa peta kalau kesini, jalan di venice itu terdiri dari gang gang kecil yang ga ada habisnya dan mirip-mirip. Ada lagi fakta yang mencengangkan katanya venice ini dikunjungi oleh 50.000 turis per hari.
kirim barang aja pake kapal kecil ini, seru kan.
segala bentuk pasta di jual, termasuk bentuk penis. Kakak saya pengen banget beli yang bentuk penis (ups) tapi takut rusak di taro di tas dilempar sana sini, Jadinya dia Nitip salah seorang temen yang lagi di italy juga.
bukti kalau saya bisa tidur dimana saja, kapan saja. Kalau bodrex bisa diminum kapan saja, samantha bisa tidur kapan saja.
piaza san marco
Malam terakhir kita di venice kita berencana mau makan di restaurant yang bagus, Tapi lagi-lagi orang italy berulah !! pertama saya mau duduk di samping canal tapi dia bilang kalau mau duduk disana harus pesan 2 main course sedangkan saya cuma mau sharing pizza dan minum, Pelayanannya yang ngeselin dan bego tapi sotoy bilang oh ga bisa kalau cuma pesen gitu duduknya di dalem restaurant ga di pinggir canal, hih bedebah !! Kita pun akhirnya masuk ke restaurant dan mulai pesen 1 pizza dan 2 minum, trus pelayan nya tanya lha kok cuma 1 makanan aja ? duh rasanya pengen bakar manusia macem gini, kan dari tadi uda dibilangin cuma mau sharing pizza sama minum, dia malah balikin ya uda kalau ga mau makan disini keluar aja, DIH ITALY ITALY PREGO LAGI NIH MULAI NGESELIN, akhirnya saya suruh aja dia pergi saya mau liat menu dulu. Negosiasi sama kakak saya dan rupanya kakak saya ga kalah sok taunya, dia bilang : "sam pesen salmon aja kalo pasta bosen soalnya aku pesen pizza" ya ikut aja deh. Dateng lah makanannya LUAR BIASA GA BISA BERKATA-KATA LAGI, rasa salmonnya kayak sol sepatu, harganya 18 euro, saya ga sanggup ngabisin makanannya, apalagi kakak saya, rasanya mau deh suapin semua orang yang ada di restaurant itu dan tanya yang salah mulut saya atau emang ga enak, karna kesel saya ga mau ngabisin dan salmon nya itu saya umpetin di bawah taplak meja biar kotor (salmonnya ini ada bumbu kuningnya entah apalah itu, kunyit kali) selain meja saya, meja sebelah yang kosong juga saya masukin salmon nya, terakhir saya taro salmonnya di bawah meja, kesannya tumpah tapi obodo, kesel banget YUCK kayak eek kucing jadinya. HAHAHHAHA. Di stasiun santa lucia venice kita beli tiket kereta untuk perjalanan selanjutnya, venice - florence - pisa - roma. semua tiket kereta ini kita beli harganya kurang dari 100 euro. Cukup murah karna tiket ini kita ga duduk alias berdiri. Bisa duduk tapi duduk nya di emperan kereta (serius) atau bisa duduk kalau orang yang uda pesen tiket ga jadi naik kereta atau emang kosong ga ada yang beli seat. Bukan Emperan juga sih tapi apa sih namanya ga tau juga denk, pkknya ya duduk di gerbongnya gitu bukan di tempat duduk, selama perjalanan ini saya duduk selalu deket WC karna luas, jangan ngebayangin WC jorok di indonesia, jauh dari itu.

PS: - Orang italy bukan orang yang ramah menurut saya.
- Bagi penggemar beatles/acdc/bowie/gun n roses ada toko
kecil entah di bagian mana jual aksesoris lengkap banget.

No comments:

Post a Comment