8 Sep 2011

Amsterdam, Netherlands

Perjalanan dimulai dari bali menggunakan air asia (terminal 3) berpindah ke terminal 2 karena pesawat ke amsterdam menggunakan garuda indonesia, sebenernya lebih efisien kalau pakai garuda dari bali jadi ga usah ganti terminal tapi karna harganya ga asik dan emang pengen makan bakmie gajah mada dulu di terminal 3, eh taunya sempet juga enggak karna pesawat air asianya delay (terlalu....). Perjalanan ini saya mulai bersama saudara sepupu saya (uda sering kita traveling berdua romantis kayak pacaran githuu hu hu). Pesawat garuda yang kita naiki ternyata tidak penuh hanya ada 90 orang di pesawat, yang artinya kita bisa pindah tempat duduk like a boss, bisa tiduran ngelonjor like a boss, tapi berhubung kita ini tinggal di indonesia dan sudah tidak ada film hollywood di bioskop kita berdua memutuskan untuk nonton dulu selagi ada gratisan di pesawat kenapa ga dipake yeeee, ya film pertama yang kita tonton itu sanctum yeah karna uda nonton aku jadi bawel cerita-cerita terus ke mario, film kedua yang kita tonton itu insidious dan film ini juga yang ngebuat mario ga bisa tidur selama 17 jam perjalanan ke amsterdam ah kasian sekali, filmnya masih banyak lagi yang bagus tapi ga telalu bagus untuk di tonton di layar super kecil gitu, kelar nonton insidious saya yang pindah tempat duduk supaya bisa tidur nyenyak sekali & bangun sesekali buat minta makan ke pramugarinya, rasanya uda tidur lama kok ga nyampe nyampe sampe bosen dan akhirnya saya memutuskan untuk nonton film terROMANTIS sedunia the notebook dan berakhir pada tagisan, eh akhirnya nyampe juga deh di amsterdam schiphol, bandaranya bagus banget. di amsterdam ada keluarga disana : tante, om & oma. kita berdua tinggal di rumah tante kita, yang jaraknya 1 jam naik bus dari amsterdam, sesampai di amsterdam jam 8 pagi, saya mendapat sms kalau tante saya tidak bisa jemput karna ada ujian mengemudi dan kita di kasi tau bagaimana naik train untuk sampai di purmerend(nama daerahnya). ga seru kalau ga nyasar dong, yep kita NYASAR, tapi nyasarnya elit, kita nyasar ke stasiun dimana di depan stasiun itu adalah AJAX ARENA STADIUM, ketawa geli malah foto-foto sedangkan om saya sudah nunggu di train station purmerend untuk jemput saya. ya akhirnya sampai di purmerend cerita-cerita keluarga di indonesia dan makan nasi goreng, gak pake lama gak pake jet leg saya dan mario langsung bergegas ke city (amsterdam) untuk melihat amsterdam di siang hari dan ternyata ujan, keadaan cuaca di amsterdam memang lagi aneh bin salabim, summer 16 derajat.
karna saya jalan sama lelaki jadi pasti tujuan utama sesampainya di amsterdam adalah red light district, selain menawarkan wanita wanita yang di kotakin di box itu ada juga live sex show. Kalau mau selamet jalan di red light district lebih baik ga usah nyoba buat foto-foto cewe yang ada di box, kalau mau nyoba sih silahkan paling di omelin sama germoooonya.
di amsterdam juga saya bertandang ke apartment (atau apalah itu namanya) salah satu sahabat yang lagi studi disana dirtydity, dan ternyata apartement dia itu juga di depan stadion ajax arena, ah dunia macam apa ini, sebelum bertandang kesana saya dan mario jemput wungsu di schiphol tapi hari ini kita musti buru balik ke purmerend karena saya uda janji sama tante & om saya untuk jalan dengan mereka & anak-anaknya yang ngegemesin.
sisanya hanya diisi dengan ujan, ga bakal lupa naik sepeda & jalan-jalan pake poncho biru busuk tapi ngangenin, duduk di deket canal ngemil ngemil cantik sambil minum coca cola.
red light district lagi dan lagi dan lagi. keju & enak oh amsterdam selalu di hati :)

No comments:

Post a Comment