20 Sep 2011

Milan, Italy.

Dari pertama posting tentang eurotrip, paling ga sabar tuh ya cerita tentang milan, ini tempat bikin ketawa dalam tangis kalo diinget-inget, hih gimana enggak yang asalnya cuma mau 3 hari malah jadi 5 hari, milan benernya bukan tujuan utama di italy, milan itu kebetulan dikunjungin karna sedikit paksaan dari papa untuk kesana supaya bisa liat san siro & ketemu om eko. ya dimulai cerita dari barcelona ke milan saya & mario lagi-lagi naik vueling, kayaknya uda sohiban banget sama maskapai yang satu ini & kerjaan saya di pesawat ya tidur ga ada yang lain jadi kalau ditanya eh liat gunung ini ga pas disini dari pesawat, sorry ga ada waktu buat liat begituan kapan-kapan aja kalau ga ngantuk (hihi). Nyampe milan lagi-lagi dapet sms dari om eko kalau ga bisa jemput di bandara tapi di kasi tau gimana caranya ke tempat om eko, baru keluar dari gate arrival eh ada cowok nyamperin, kirain siapa gitu mau kenalan taunya om eko(hahaha) ibaratnya blind date saya & om eko belum pernah ketemu dan saya juga ga pernah liat foto em eko, jadi om eko tebak-tebak buah manggis kali ya ada 1 cewe imut gendong ransel sama 1 cowo brewokan agak tua bawa koper coklat langsung di samperin, eh seru juga dijemput ternyata jadinya ga ada tuh yang namanya kesasar seperti biasanya, kita ber 3 (aku, mario & om eko) naik shuttle bus dari airport sampai di entah lah namanya pokoknya kita berenti di tempat yang seharusnya bus itu ga berenti, om eko uda lancar bahasa italy jadi dia yang bilang ke supirnya biar kita diturunin di suatu tempat deket stop metro. kita ga langsung ke apartment om eko tapi kita ke restaurant tempat om eko kerja, ya ampun baru inget kalau om eko itu chef, teringat makanan khas italy hmm uda laper di jalan ga sabar lempar tas dajjal 16 kilo ini.
baru aja dateng belum ada 5 menit minuman ini uda di kasi ke kita berdua, kayaknya ini minuman para dewa karna rasanya dewa, ditambah buah2 segar di dalemnya, hilanglah sakit punggung gendong si dajjal, seruput seruput minuman ini cuma ngabisin waktu 2 menit aja saking haus & enaknya. sialnya mario juga suka & haus jadi ga bisa minta. abis minum ini kita dikasi croisant yang isinya entah apaan tapi luar biasa enaknya, tapi ga sempet foto, uda duluan abis kita makan, keliatan banget gelagat kelaperan kita berdua akhirnya om eko dateng ke meja kita nanya mau makan apa, tawarannya pizza pasta pizza pasta hmmm kita bilang aja pizza, nunggu pizza dateng saya & mario sibuk wifian. ga lama tadaaaa dateng lah pizzanya
YA AMPUN TERNYATA 2 PIZZA BESAR YANG DATENG
dipikiran kita (orang indonesia) makan pizza ya sharing karena ya emang begitu adanya, tapi menurut mereka disana makan pizza ya sendiri, ya ampun ini sih dari yang namanya laper banget sampe eneg makan, ya sudah lah saya dan mario akhirnya ketawa ketawa sendiri dan lomba ngabisin pizzanya dan jelas saya kalah & ga abis. selesai makan pizza ini mario ga lupa update status saking takjubnya diumur 19 tahun ini dia akhirnya bisa ngabisin 1 loyang pizza. Tuhkan baru cerita pizza aja uda segini panjangnya emang deh milan yang paling ngeselin minta diomongin terus, dan ternyata kita sampe di milan pas hari minggu, pas juga harinya buat ke gereja dan pas juga ada duomo yang terkenal banget, abis makan yang luar biasa enak ini, kita ke rumah temennya om eko, so weird ya ya ya om eko punya apartment tapi ternyata om eko lagi kedatengan pak de & keluarganya juga jadi kita ga bisa tidur disana dulu, sementara tidur di rumah ka yvone(temennya om eko), lagi-lagi kejadian aneh part ke sekian kalinya kita numpang di rumah ka ynove tapi luar biasa jarang ketemunya, kita pulang malem banget ka yvone uda tidur kita bangun siang jam 10an ka yvone uda berangkat kerja. Tapi untunglah kita sempet papasan muka waktu itu juga karna ka yvone mau packing buat berangkat ke amerika jadi kita sempet ketemu dan ngobrol bentar & bilang makasih & lain sebagainya, inget banget pesen terakhir ka yvone : "kalian kalau mau makan ambil-ambil aja ya ga usah malu-malu", Nah besok paginya ka yvone berangkat ke amerika kunci rumah masih kita yang pegang(luar biasaaaaa) dan kita rencana mau masak, hmmm buka lemari ada indomie senengnya bukan main dong, tapi aneh deh rasanya beda banget sama di indonesia, ada rasa sate sama rasa sapi, ya uda icip2, kita pun mulai masak, eh tapi muncul lagi cerita baru, pada dasarnya udik gini perbedaan kompor dirumah yang jauh dari canggih, cegileee disana pake tombol2 gitu, berhubung laper tapi takut buat rumah orang kebakaran jadi diputuskanlah untuk telfon mama via skype (terima kasih teknologi) heboh banget ternyata di rumah ada kakak saya & uya, makin rame & makin di bully, dalem hati yang paling dalam kakak saya yg jelek itu pasti iri karna dia lagi di bali sedangkan adeknya lagi nyoba masak mie di MILAN (musti kapital ya sombong dikit) ya ternyata ada gunanya skype sama mereka dan akhirnya nyala juga kompornya tanpa harus ngebakar rumah ka yvone, ih kalo di pikir-pikir pengen deh kirim cerita ini ke indomie, mayan kan terkenal di indonesia gara2 bego ga bisa nyalain kompor di MILAN (lagi lagi kapital soalnya beda, begonya di milan bukan di bali/jakarta).
Duomo, kita juga masuk ke dalam untuk ikut misa hari minggu (bahasa italy ga ngerti) & naik ke atas duomo naik beratus tangga yang harganya 6 euro, kalau naik lift 10 euro. inget musti pelit ya 4 euro bisa beli happy meal / 1 gelato yang large / 2 coca-cola.
tada terbukuti dengan kepelitan saya tadi di duomo saya bisa makan siang di depan duomo beli spaghetti bolognese yang luar biasa enaknya dengan harga 9 euro (ini mahal ya karna emang lokasinya di depan duomo, itung-itung jual pemandangan) minuman yang gratis aja cukup air keran karna emang bisa diminum juga.

ini list tempat yang kita kunjungin selama di milan :

1. the last supper (museum) : leonardo da vinci last supper.
2. stadio giuseppe meazza (san siro)
3. galleria vittorio emanuele II
4. duomo square
5. navigli district
6. palazzo reale
7. castle (lupa namanya) & ada tamannya bagus banget
8. dan ada district dimana isinya butik2 terkenal sorry lupa namanya
dari milan kita rencana mau ke roma dan kembali lagi ke milan untuk lanjut ke hamburg, jerman, karna kita uda beli milan-hamburg jauh jauh hari. Ya kita mulai cerita yang paling hits dari perjalanan euro trip ini, pesawat kita ke roma dari milan itu jam 7:20 pagi kita uda berangkat dari rumah om eko jam 4:30 pagi, dan ternyata tukang shuttle busnya pake acara ngetem nyari penumpang karna dikit banget penumpangnya, feeling uda ga enak takut ketinggalan pesawat, ini supirnya masih sibuk teriak prego prego (prego itu artinya silahkan) nawarin tiket bus ke orang-orang, saya & mario uda pasang muka paling bete sedunia karna pesawat kita jam 7:20 dan itu jam 5:30 belum juga jalan. pesawat kita easy jet itu ada di terminal 2, sedangkan saya sudah rencana mau ke terminal 1 buat taro tas/koper kita di left baggage karna tiket pesawat kita ke roma ga pake bagasi & juga kita pasti balik ke milan, uda makin mules mikirinnya gimana caranya bisa ngejar pesawat sedangkan saya musti check in & segala macem & musti ke terminal 1 lagi, uda deh sampe di bandara lemes banget karna itu uda jam 7, baru liat layar departure tenyata pesawat saya uda FINAL CALL, dalem hati adios roma, eits tapi saya ga menyerah begitu aja saya langsung lari ke tempat check in easy jet dan mohon mohon supaya bisa check in, jawabannya dari petugas ya im sorry madam im sorry, untung baik doi ngasi saran buat ke terminal 1 buat nyari pesawat selanjutnya pake maskapai penerbangan lain karna jadwal easy jet sendiri baru ada 12 jam dari jam 7:20, yang buat ketawa dalam tangis itu ternyata tag line poster gede di tempat check in easy jet yang ga terlupakan " IF YOU'RE LATE WE WON'T WAIT " rasanya pengen ketawa, tapi ini lagi berduka jadilah muncul kata-kata tawa dalam tangis itu. Saya & mario langsung bergegas ke terminal 1 untuk taro tas dan nyari tiket ke roma dan ternyata harganya 300 euro, ya sudahlah ga ada jalan keluar lain selain kembali ke terminal 2 dan ambil penerbangan easy jet 12 jam kemudian, kita balik lagi ke tempat check in easy jet bayar denda 30 euro dan nunggu penerbangan ke roma 12 jam lagi, selagi kita nunggu mario punya ide bagus tapi agak menyedihkan, karna kita musti balik lagi ke milan untuk pergi ke hamburg dan ternyata bandaranya beda bukan milan melpansa melainkan milan bergamo yang jaraknya 2 jam dari melpansa, terpaksa tiket pulangpun kita ganti karna takut ketinggalan pesawat lagi karna masalah shuttle bus dan lain sebagainya, denda pun kita bayar karna ganti tanggal pesawat pulang, bayar lagi 30 euro hiks. lebih baik rugi 60 euro dulu dari pada tambah ribet belakangan, karna di hamburg juga mario cuma punya 2 hari sebelum balik ke amsterdam. Ya cerita ini dimulai dari lamanya 12 jam kita nunggu di bandara saya harus ke terminal 1 untuk cari makan, karna terminal satu itu untuk penerbangan internasional yang jelas pilihan makanannya lebih banyak dari pada sandwich yang cuma ada di terminal 2, yang lucu, saya lagi bosen nunggu terus saya iseng buka twitter dan ternyata temen saya lagi di terminal 1 tapi sayang pas saya nyampe di terminal 1 dia uda masuk gate, hiks itung-itung saya beli makanan lagi di terminal 1, hahaha sedih kan 12 jam nunggu berkali-kali saya bolak balik terminal 1 & 2 yang jaraknya 10 menit naik free shuttle bus. sisanya saya cuma bisa tidur dan internetan dan mengulang lagi cerita tadi pagi cocok buat hiburan nunggu pesawat 12 jam dibandara yang ga ada apa2nya sampe ga ada free wifi untung saya uda sms ka ulin (temen papa di roma) kalau pesawat kita jadi jam 8 malem dan untungnya dia tetep mau jemput. sekian cerita di milan yang ga bakal saya lupain dan sejak saat itu saya benci kata PREGO !! salah siapa saya ketinggalan pesawat kalau bukan karna supir bus PREGO PREGO.
saking pegelnya tidur, saking bosennya tidur.

No comments:

Post a Comment